Gerrard takut Aston Villa dipecat setelah Arsenal kalah

Gerrard takut Aston Villa dipecat setelah Arsenal kalah. Pelatih kepala Aston Villa Steven Gerrard telah mengakui bahwa dia khawatir tentang posisinya di klub di tengah performa yang buruk.

Kekalahan 2-1 dari Arsenal pada hari Rabu menandai kekalahan keempat Villa dalam lima pertandingan pembukaan musim Liga Premier, duduk di urutan kedua terakhir di klasemen pada tahap awal ini.

Setelah dicemooh oleh pendukungnya sendiri menyusul kekalahan dari West Ham pada akhir pekan, kekalahan ketiga secara beruntun telah meningkatkan tekanan pada Gerrard.

Klub-klub Liga Premier terkenal kurang sabar dengan mereka yang bertanggung jawab, ditunjukkan oleh Bournemouth yang memecat Scott Parker hanya dengan empat pertandingan yang dimainkan, dan Gerrard mengakui dia khawatir dia bisa menemukan dirinya dalam posisi yang sama.

“Saya benar-benar jujur ​​dan kritis terhadap diri saya sendiri. Saya akan melakukan pekerjaan saya sebaik mungkin, saya akan melangkah maju, saya akan mengambil tanggung jawab dengan cara terbaik yang saya bisa,” katanya setelah kekalahan di Stadion Emirates.

Kekalahan Villa dari Arsenal akan semakin membuat frustrasi karena Gabriel Martinelli mencetak gol kemenangan hanya 151 detik setelah Douglas Luiz menyamakan kedudukan bagi tim tamu, yang mungkin menandai perpisahannya dengan penuh gaya.

Pemain Brasil itu telah banyak dikaitkan dengan pintu keluar sebelum penutupan jendela transfer pada hari Kamis dan Gerrard tidak dapat menawarkan jaminan bahwa ia akan bertahan.

“Saya tidak mengendalikan itu. Ada lebih dari dua orang yang mengendalikan itu, tetapi saya jelas bukan salah satu dari mereka,” tambahnya.

“Itu akan menjadi Douglas, itu akan menjadi keputusan agennya tentang apa yang terjadi di sekitar itu. Saya ingin mempertahankannya karena dia pemain yang fantastis. Saya sudah menjelaskannya dengan sangat jelas.

“Kami tidak dalam posisi di mana kami perlu kehilangan pemain top kami, tetapi pada saat yang sama, Douglas masih memiliki satu tahun lagi, dan ini adalah salah satu situasi yang sangat sensitif di mana klub harus melakukan yang terbaik untuk klub. klub dan belum tentu yang terbaik untuk saya.”

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.